Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pidato - Materi Bahasa Indonesia Kelas 6 SD

A. Pengertian Pidato

Pidato adalah sebuah kegiatan berbicara di depan umum atau berorasi dengan susunan yang baik untuk menyatakan pendapatnya, atau memberikan gambaran tentang suatu hal. Pidato biasanya dibawakan oleh seseorang yang memberikan orasi-orasi dan pernyataan tentang suatu hal/ peristiwa yang penting dan layak untuk diperbincangkan.

B. Tujuan Pidato

Tujuan pidato antara lain:
1. Memberikan sapaan dalam suatu acara.
2. Memberi suatu pemahaman atau informasi kepada orang lain.
3. Mempengaruhi orang lain agar mau mengikuti keinginan kita dengan suka rela.
4. Membuat orang lain senang dengan pidato yang menghibur sehingga orang lain senang dan puas dengan ucapan yang kita sampaikan.

C. Jenis-Jenis Pidato

Jenis-jenis pidato antara lain:
1. Pidato Pembukaan
Pidato Pembukaan merupakan pidato singkat yang dibawakan oleh pembaca acara atau MC (master of ceremony).
2. Pidato Pengarahan
Pidato pengarahan merupakan pidato untuk mengarahkan jalannya acara pada suatu pertemuan.
3. Pidato Sambutan
Pidato Sambutan merupakan pidato yang disampaikan pada suatu acara kegiatan atau peristiwa tertentu yang dapat dilakukan oleh beberapa orang dengan waktu yang terbatas secara bergantian.
4. Pidato Peresmian
Pidato Peresmian merupakan pidato yang dilakukan oleh orang yang berpengaruh untuk meresmikan sesuatu.
5. Pidato Laporan
Pidato Laporan merupakan pidato yang isinya melaporkan suatu tugas atau kegiatan.
6. Pidato Pertanggungjawaban
Pidato Pertanggungjawaban merupakan pidato yang berisi suatu laporan pertanggungjawaban.

D. Metode Pidato

Metode-metode pidato antara lain:
1. Metode menghafal
Metode menghafal yaitu membuat suatu rencana pidato lalu menghafalkannya kata per kata.
2. Metode naskah
Metode naskah yaitu berpidato dengan menggunakan naskah yang telah dibuat sebelumnya, umumnya dipakai pada pidato-pidato resmi.
3. Metode serta merta
Metode serta merta yaitu membawakan pidato tanpa persiapan dan hanya mengandalkan pengalaman dan wawasan, umumnya dipakai pada pidato-pidato dadakan/ darurat.
4. Metode ekstemporan
Metode ekstemporan yaitu berpidato yang terlebih dahulu menyiapkan secara garis besar konsep pidato yang akan disampaikan pada saat berpidato.

E. Struktur Pidato

Susunan/ struktur pidato antara lain:
1. Pembukaan/ Pendahuluan
a. salam pembuka
b. sapaan kepada para pendengar yang disampaikan secara runtut
c. ucapan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa
d. pengantar ke topik

2. Isi pidato (disusun secara sistematis)
a. maksud
b. tujuan
c. sasaran
d. rencana
e. langkah

3. Penutup
a. kesimpulan
b. harapan
c. pesan
d. ucapan terima kasih
e. salam penutup

F. Ciri-ciri Pidato

Ciri-ciri pidato yang baik antara lain:
1. Memiliki tujuan yang jelas.
2. Isinya mengandung kebenaran.
3. Penyampaiannya jelas dan juga menarik.
4. Menciptakan suasana efektif dengan pendengarnya.
5. Cara penyampaiannya sesuai dengan latar belakang pendengarnya.
6. Menggunakan intonasi, artikulasi, dan volume yang jelas.
a. Intonasi : Naik turunnya lagu kalimat.
b. Artikulasi : Bagaimana cara melafalkan bunyi bahasa.
c. Volume : Kuat lemahnya dalam mengucapkan suatu kata-kata atau kalimat.

G. Persiapan Pidato

Persiapan-persiapan sebelum pidato antara lain:
1. Mengetahui jenis pidato dan tema acara.
2. Wawasan pendengar pidato secara umum.
3. Menyiapkan bahan-bahan dan perlengkapan pidato.
4. Menyusun kata-kata yang mudah dipahami dan dimengerti.
5. Mengetahui lama waktu atau durasi pidato yang akan dibawakan.

H. Teknik-teknik Berpidato

Teknik berpidato yang baik antara lain:
1. Pengambilan nafas yang tepat.
2. Mengambil posisi berdiri yang nyaman.
3. Penggunaan intonasi, volume, dan artikulasi yang jelas.
4. Menyiapkan dengan baik materi pidato yang akan disampaikan.
5. Menyiapkan catatan kecil sebagai pengingat materi yang akan disampaikan.

I. Cara-cara Berpidato

Cara berpidato yang baik antara lain:
1. Berdiri dengan posisi yang tegap dan melihat ke arah audien atau pendengarnya.
2. Menyampaikan pidato dengan bahasa yang santun, jelas, dan mudah dipahami.
3. Memberikan sapaan/ penghormatan kepada orang-orang penting yang hadir.
4. Menyampaikan pidato dengan tempo yang tepat (tidak terlalu cepat/ lambat).
5. Ketika menyampaikan pidato tidak boleh menyinggung perasaan orang lain.

J. Contoh Pidato

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Yang saya hormati teman–teman dan para hadirin semua.
Hari ini merupakan hari yang bersejarah bagi kita semua. Tanggal 21 April adalah momen yang harus selalu kita syukuri. Kita mengenang perjuangan seorang pahlawan di masa lalu yang berusaha menjadikan perempuan mempunyai hak yang sama dengan kaum laki–laki.
Puji syukur marilah senantiasa kita ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala karunia dan kesehatan sehingga kita masih dapat memperingati dan memaknai peringatan Hari Kartini tahun ini. Kita semua tahu, bahwa sosok R.A. Kartini memang sosok yang sangat mulia dengan kesabaran dan keteguhannya berjuang untuk harkat kaum wanita dan pendidikan Indonesia.
Semangat dan ketekunan Ibu Kartini akhirnya membuahkan hasil. Beliau sukses mendirikan sebuah sekolah wanita dan mengajarkan ilmu pengetahuan dan keterampilan-keterampilan untuk meningkatkan peran wanita.
Hari Kartini diperingati setiap tahun. Sebaiknya, kegiatan ini bukan hanya sebagai seremonial, namun kita harus memaknai peringatan Hari Kartini. Dengan memahami makna Hari Kartini, para wanita Indonesia terus berupaya meningkatkan perannya demi kemajuan bangsa dan Negara tanpa melupakan kodratnya sebagai seorang wanita.
Semoga dengan peringatan ini, akan muncul Kartini–Kartini generasi baru untuk terus berjuang, baik sebagai pejuang hak wanita maupun sebagai pondasi penting dalam kemajuan Negara Indonesia di berbagai aspek.
Seperti lirik lagu yang diciptakan oleh W.R. Soepratman “Ibu kita Kartini, Putri sejati, Putri Indonesia, Harum namanya”. Meskipun Ibu Kartini sudah tidak ada, tetapi namanya dan perjuangannya dapat terus dinikmati hingga sekarang.
Semoga kita dapat menjaga hasil jerih payah perjuangan Ibu Kartini dan meneruskan perjuangan beliau dalam kehidupan. Sekian pidato dari saya.
Mohon maaf jika ada kekurangan dan kesalahan.
Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Sumber:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 2018. Buku Siswa Tematik Kelas 6 Tema 7 Kepemimpinan. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Post a Comment for "Pidato - Materi Bahasa Indonesia Kelas 6 SD"