Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Menyeimbangkan Pelajar Tatap Muka dan Jarak Jauh pada Saat yang Sama

Tantangan yang Saat Ini Dihadapi Guru
Keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan sedang berlangsung seputar pandemi COVID-19 telah menciptakan banyak tantangan di seluruh dunia. Secara khusus, pandemi telah berdampak pada cara warga berinteraksi, bekerja, dan menjalani kehidupan sehari-hari secara umum. Pendidik mungkin salah satu subkelompok dari populasi umum yang telah mengalami perubahan monumental yang memerlukan adaptasi terus menerus dan, pada tingkat tertentu, mendesain ulang proses pembelajaran secara sistemik.

Banyak guru memasuki Maret 2020 dengan asumsi bahwa pandemi COVID-19 dapat mengakibatkan penutupan sekolah singkat, diikuti dengan cepatnya kembali normal di kelas. Sayangnya, bukan itu masalahnya, dan rintangan yang diciptakan oleh Novel Coronavirus tampaknya semakin tinggi hampir setiap hari. Ketika mencoba untuk menyelesaikan tugas mendidik siswanya secara efektif, guru dihadapkan pada penutupan sekolah yang diperpanjang, memberlakukan kebijakan penutup wajah, meninggalkan ruang kelas mereka untuk pengaturan pengajaran yang lebih besar yang mampu mengakomodasi jarak sosial, mengubah ruang kelas mereka secara langsung menjadi platform pembelajaran virtual, dan dalam banyak kasus, mencoba mendidik dua kelompok siswa (secara langsung dan online) secara bersamaan.

Sebelum terjadinya pandemi, mayoritas guru telah menetapkan repertoar rutinitas kelas dan strategi pedagogis yang erat dengan pengajaran langsung secara langsung. Dengan demikian, kurva pembelajaran yang substansial antara metode instruksional yang dicoba dan benar serta pengajaran dalam lingkungan pembelajaran jarak jauh menjadi jelas, dan pendidik dipaksa untuk dengan cepat memikirkan kembali metodologi mereka selain mempelajari aspek teknis platform pembelajaran online .
Masalah rumit lebih lanjut adalah kenyataan bahwa banyak distrik sekolah telah memutuskan untuk memberi orang tua dan wali pilihan untuk mengirim anak-anak mereka ke sekolah secara langsung atau memilih agar mereka belajar dari rumah mereka dalam platform online. Skenario ini mengharuskan sejumlah besar pendidik untuk mencoba mengajar siswa secara langsung dan online secara bersamaan. Memberikan pengajaran yang berkualitas dapat menjadi tantangan baik dalam model pembelajaran tatap muka maupun online. Oleh karena itu, menggabungkan kedua model tersebut ke dalam periode kelas tunggal sepanjang hari telah menciptakan situasi di mana guru sering merasa bahwa pekerjaan mereka pada hari itu tidak pernah selesai dan berpotensi meningkatkan potensi kejenuhan .

Meskipun mendidik siswa baik dalam dunia fisik maupun virtual adalah tugas yang menantang, langkah-langkah tertentu dapat diambil untuk membantu membuat proses tersebut tidak hanya lebih cocok tetapi juga lebih bermanfaat bagi instruktur dan siswa. Selain itu, mendekati tantangan ini dari perspektif yang dirumuskan dan metodis diharapkan akan berfungsi untuk mengurangi kemungkinan frustrasi di pihak guru dan siswa.

Strategi untuk Mengajar Secara Langsung dan Pembelajar Jarak Jauh Secara Bersamaan
Kelola waktu Anda secara efektif.
Manajemen waktu jauh dari strategi baru bagi pendidik, tetapi konsep tersebut diulangi mengingat fakta bahwa sebagian besar - jika tidak semua - pendidik yang bekerja dalam lingkungan saat ini dihadapkan pada penyelesaian lebih banyak pekerjaan dalam jangka waktu yang diberikan.

Manajemen waktu yang efektif tentunya berlaku untuk proses perencanaan pelajaran dan kegiatan; namun, mungkin yang lebih kritis, itu harus diterapkan pada konten yang diajarkan dalam pelajaran tertentu. Pada dasarnya, guru harus meninjau unit dan rencana pelajaran mereka dan mengidentifikasi topik dan kegiatan yang tidak sepenuhnya penting dalam mencapai tujuan keseluruhan dari kursus mereka. Item tambahan harus dihilangkan sehingga mengurangi ruang lingkup pelajaran dan unit menjadi konsep dan pemahaman yang paling penting untuk keberhasilan jangka panjang siswa.

Dengan memilah konten kursus hingga konsep kritis, guru dapat lebih mudah menyelesaikan tugas mengajar siswa dalam format ganda. Saat mengajar dalam pengaturan tatap muka dan online secara bersamaan, banyak guru cenderung memfokuskan lebih banyak waktu dan energi pada siswa yang hadir secara fisik di dalam kelas. Pendekatan yang lebih bertarget untuk ekspektasi konten pelajaran ini akan mengurangi jumlah tugas "pada saat itu" yang harus diselesaikan guru untuk mencapai tujuan pelajaran dan memungkinkannya untuk dapat membagi waktu antara siswa di kelas dan siswa lainnya. bekerja dari jarak jauh.

Cobalah untuk "ditayangkan" dengan siswa online sesering mungkin.
Proses pengajaran online dalam isolasi dapat mengakibatkan interaksi terbatas dengan siswa lain dan instruktur untuk siswa yang belajar dari jarak jauh. Akibatnya, jika teknologi tersedia untuk memungkinkan siswa online berpartisipasi dalam instruksi waktu nyata melalui aplikasi konferensi video online seperti Zoom atau Google Meet, instruktur harus menggabungkan metode ini sesering mungkin.

Dengan menggunakan pendekatan ini, guru dapat berkomunikasi dengan semua siswa - apa pun formatnya - secara bersamaan, mengurangi kebutuhan untuk memberikan instruksi dan presentasi gaya ceramah pada waktu yang berbeda. Pendekatan ini membawa manfaat tambahan dari siswa jarak jauh yang dapat berinteraksi dengan teman-teman mereka di kelas fisik melalui penggunaan teknologi audio dan visual, yang membantu dalam mengurangi perasaan terisolasi yang berpotensi dialami oleh banyak siswa jarak jauh.

Tetapkan "jam kerja" secara langsung dan virtual.
Metode yang efektif untuk memastikan bahwa siswa diberi kesempatan untuk mencari masukan dan bimbingan guru adalah dengan menetapkan "jam kerja". Secara alami, siswa yang hadir secara fisik di dalam sekolah dapat mampir ke ruang kelas guru atau bertemu dengan mereka setelah kelas atau hari sekolah. Menyisihkan waktu di mana mereka akan tersedia dalam platform konferensi online untuk siswa pembelajaran jarak jauh memungkinkan guru untuk dapat diakses oleh siswa yang membutuhkan bimbingan tambahan atau hanya untuk menjaga kontak dengan orang dewasa yang dipercaya.
Saat menetapkan jam kantor virtual , guru harus berusaha menjadwalkan waktu-waktu ini dalam jam kerja kontrak mereka. Waktu optimal untuk menyelesaikannya adalah sebelum atau sesudah hari sekolah.

Secara sengaja, masukkan waktu "non-sekolah" ke dalam jadwal harian Anda.
Seperti disebutkan sebelumnya, mengajar siswa dalam dua pengaturan berpotensi menyebabkan kejenuhan pendidik yang cepat. Oleh karena itu, guru harus mengidentifikasi setidaknya jendela kecil waktu di mana mereka dapat berfokus pada diri mereka sendiri , keluarga mereka, dan hal-hal lain yang penting bagi mereka. Saat mengajar secara tatap muka dan online secara bersamaan, pendidik dapat dengan mudah terjerat dalam kepercayaan bahwa mereka harus fokus pada pekerjaan selama setiap momen. Meskipun sangat penting bagi pendidik untuk bekerja semaksimal mungkin, hal ini tidak boleh mengorbankan kesehatan mental dan fisik pribadi mereka.

Post a Comment for "Cara Menyeimbangkan Pelajar Tatap Muka dan Jarak Jauh pada Saat yang Sama"