Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Memfasilitasi Diskusi Online yang Produktif

Menggunakan kolaborasi dan komunikasi untuk memberdayakan siswa untuk memperoleh materi atas pembelajaran mereka dan memahami konten melalui perjuangan produktif telah menunjukkan kepada kita pembelajaran yang jauh lebih dalam melalui pengembangan konseptual. Mengetahui kekuatan fasilitasi dan seberapa efektifnya di ruang kelas tidak dapat dilupakan dalam pembelajaran virtual. Guru akan melanjutkan perannya sebagai fasilitator pembelajaran; namun, sekarang terdapat platform yang berbeda, yang membutuhkan kumpulan keahlian yang dimodifikasi. Memimpin diskusi yang efektif bisa diatur sedemikian rupa agara menjadi efketif, sebagai seorang guru, Anda perlu melakukan pembekalan mengenai diskusi online yang produktif sebelum melompat online.
Tetapkan Aturan dan Etiket dan Agenda Diskusi
Jika Anda pernah mengikuti rapat online dan mendengar kekacauan yang "disuarakan" obrolan saat masuk, Anda memahami pentingnya mendidik siswa Anda tentang etiket online. Tidak berbeda dengan hari pertama sekolah di kelas, seorang guru harus menetapkan ekspektasi perilaku yang dinormalisasi untuk diskusi online mereka. Jadi, seperti apa bentuknya? Bergantung pada tingkat kelas siswa Anda, Anda mungkin harus bergeser.

Siswa SD:
1. Bersikaplah hormat.
2. Angkat tangan Anda dan panggil sebelum Anda menyuarakan diri Anda untuk berbicara.
3. Anda harus berpakaian seperti sekolah sebelum bergabung dengan obrolan video.
4. Jika Anda harus pindah lokasi (missal Pergi ke kamar kecil), matikan video Anda terlebih dahulu!
5. Jika Anda berpartisipasi dalam kelas, Anda harus mengaktifkan video Anda.
6. Beradalah di tempat yang tenang di mana Anda dapat berpartisipasi.
7. Dapat membawa hewan, mainan, atau orang lain ke ruang kelas online Anda jika guru Anda memberi izin terlebih dahulu.

Siswa SMP / SMA:
1. Bersikaplah hormat.
2. Perhatikan lingkungan Anda. Bedakan mana yang Tidak pantas di sekolah masih tidak pantas untuk pembelajaran online.
3. Berpakaianlah dengan pantas untuk sekolah.
4. Gunakan fungsi “Angkat Tangan” dari aplikasi untuk memberi tahu guru Anda bahwa Anda memiliki pertanyaan atau ide untuk dibagikan dengan kelompok.
5. Berpartisipasilah dalam diskusi.
6. Bersiaplah untuk kelas dengan menyelesaikan tugas awal sebelum bergabung dengan diskusi.
7. Untuk semua siswa, menetapkan aturan ini dan membagikannya di awal setiap diskusi akan mengatur pola pembelajaran online Anda. Ini bisa menjadi konsep baru bagi siswa, serta pendidik, dan mereka perlu mengetahui apa yang diharapkan. Mengajar “etiket” online yang umum juga penting.

Etiket:
1. Bersikaplah hormat dan baik hati.
2. Berhati-hatilah saat menggunakan sarkasme.
3. Jangan "menyalakan" orang lain.
4. Laporkan sesuatu yang mencurigakan kepada orang dewasa tepercaya.
5. Dapatkan izin dari orang tua Anda sebelum Anda berbicara dengan orang lain secara online dan izinkan mereka untuk menyetujui orang-orang yang Anda ajak bicara.
6. Jangan mengetik semua huruf kapital, menggunakan beberapa tanda baca, atau terlalu banyak menggunakan emotikon dan akronim.
7. Sadari jenis percakapannya. Percakapan akademis berbeda dengan mengobrol dengan teman.
8. Jangan membagikan email atau pesan dari orang lain kecuali mereka memberi Anda izin.
9. Jangan menggunakan konten online dari orang lain tanpa memberikan penghargaan kepada mereka.

Agenda Diskusi
Siswa harus diberi tahu tentang topik yang akan mereka diskusikan, urutan pembahasannya, dan berapa lama guru merencanakan untuk menghabiskan waktu untuk setiap topik. Ini akan membuat rapat terus berjalan, melibatkan siswa, dan memberikan kenyamanan bagi pelajar online karena mereka tahu apa yang diharapkan dari guru mereka.

Bersikaplah Bertujuan Mengenai Peran dan Ukuran Kelompok
Praktik serupa yang didorong di dalam kelas juga harus dimanfaatkan dalam lingkungan online. Guru perlu mempertimbangkan dengan cermat peran yang akan dimainkan siswa di kelas virtual dan mendidik mereka tentang ekspektasi peran tersebut. Peran siswa dapat didefinisikan lebih akurat berdasarkan jenis ruang kelas tempat mereka akan terlibat; sinkron atau asinkron.

Ukuran Kelompok adalah kontributor utama keefektifan instruksi online. Saat mempertimbangkan tugas yang diberikan kepada siswa, guru harus menyadari peran yang akan dimainkan setiap siswa dalam tugas tersebut dan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas tersebut. Tugas yang ditulis dengan buruk akan melarang pembelajaran yang salah dan dapat membuat kesalahpahaman, pelepasan siswa, dan frustrasi dengan pelajar online. Beberapa elemen yang perlu dipertimbangkan saat merencanakan diskusi online meliputi: jangka waktu, usia pelajar, kedalaman latar belakang pengetahuan, dan tujuan pembelajaran .

Tetapkan Waktu Tambahan untuk Riset
Perencanaan yang disengaja di sekitar pekerjaan awal akan menentukan kedalaman percakapan selama diskusi online. Siswa diharapkan membaca, meneliti, menonton video, atau berinteraksi dengan isi diskusi sebelum memulai diskusi online. Keahlian guru dalam kesesuaian perkembangan dan bagaimana siswa belajar harus menjadi pendorong utama ketika menentukan konten apa yang paling baik mempersiapkan siswa untuk menjadi pembelajar aktif di kelas online.

Fasilitasi Diskusi, Jangan Mendominasi
Guru tidak dapat memfasilitasi diskusi ketika mereka sedang berbicara. Jika seorang guru memberi instruksi selama seluruh percakapan, pekerjaan awal itu tidak kuat atau berdampak bagi siswa untuk memahami pembelajaran. Sama seperti siswa memiliki peran dalam diskusi online, begitu pula guru.

Doronglah tanggapan siswa
1. Berikan umpan balik
2. Maju diskusi
3. Laksanakan pembelajaran yang lebih dalam dengan mengajukan pertanyaan
4. Kelola perilaku siswa
Guru memiliki peran penting dalam melibatkan siswa dalam platform pembelajaran online. Menyadari peran guru dan siswa, sengaja merencanakan diskusi online dan bagaimana mempersiapkan siswa untuk pertemuan tersebut menggunakan praktik terbaik, dan berhasil memfasilitasi percakapan yang produktif tidak hanya akan memberikan kesempatan untuk pembelajaran baru bagi siswa, tetapi juga akan memberi siswa keterampilan tingkat lanjut yang akan membantu mereka sepanjang hidup mereka.

Post a Comment for "Bagaimana Memfasilitasi Diskusi Online yang Produktif"