Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Guru Menghargai Kerja Keras Siswa

Kita semua bekerja lebih keras ketika kita tahu kita akan diberi penghargaan atas usaha kita; Itu hanya sifat manusia, dan siswa juga tidak berbeda. Sebagai guru, kami ingin membangun kecintaan seumur hidup untuk belajar dan mendorong siswa untuk melakukan yang terbaik pada setiap tugas. Ini sering kali dicapai dengan memberi penghargaan kepada siswa atas kerja keras mereka. Ada banyak manfaat dan cara guru menghargai kerja keras siswa di sekolah.
Apa Manfaat Mengenali Kerja Keras?
Ketika seorang guru mengenali upaya siswa, pada gilirannya siswa menjadi sadar akan perilaku yang sesuai yang dapat bermanfaat bagi mereka sepanjang hidup mereka. Etos kerja yang ditingkatkan ini dapat meningkatkan harga diri dan pembelajaran siswa. Guru harus mengingat bahwa meskipun mereka dapat menggunakan penghargaan untuk merayakan pencapaian dan upaya, mereka harus berhati-hati untuk tidak menyuap siswa. Kuncinya bukanlah menawarkan hadiah untuk menyelesaikan tugas sederhana atau yang diharapkan. Sebaliknya, pastikan siswa telah benar-benar menerapkan upaya atau melampaui tujuan sebelum memberikan insentif yang masuk akal untuk masing-masing. Penting juga untuk dicatat bahwa siswa baik di dalam kelas maupun secara virtual mendapatkan keuntungan dari merayakan kesuksesan siswa.

Cara Merayakan Kesuksesan Siswa
Menggunakan Motivasi Intrinsik untuk Menghargai Usaha
Motivasi intrinsik berasal dari perasaan dalam diri anak. Kami ingin siswa ingin belajar dan berkembang, tanpa terus mendapatkan hadiah nyata. Motivasi intrinsik inilah yang membantu siswa merasa nyaman dengan dirinya sendiri dan bersemangat untuk bersekolah. Memberi siswa waktu untuk membaca untuk kesenangan atau menyelesaikan aktivitas yang menyenangkan setelah tugas yang lebih sulit adalah salah satu cara untuk memberi penghargaan kepada siswa secara intrinsik. Mengizinkan siswa untuk berbagi dengan orang lain dapat menjadi hadiah yang juga akan diupayakan oleh banyak orang. Ini sama mudahnya bagi pelajar virtual, karena mereka dapat memperoleh kesempatan untuk berbagi mainan atau karya seni favorit dengan teman sekelas setelah mereka menyelesaikan suatu aktivitas dengan kemampuan terbaik mereka.
Motivator intrinsik lain yang dapat digunakan di dalam kelas atau online adalah tugas belajar yang menantang atau menyenangkan. Ketika siswa sepenuhnya terlibat dalam pembelajaran langsung atau eksperimen, mereka cenderung ingin menyelesaikan tugas dengan kemampuan terbaik mereka. Rasa bangga akan pekerjaan seseorang ini adalah pelajaran hidup yang nantinya dapat diambil oleh siswa tersebut ke dunia kerja. Salah satu cara termudah untuk meningkatkan motivasi intrinsik adalah dengan memberikan pujian yang spesifik dan sah. Ketika seorang anak mendengar pujian yang tulus atas kerja keras dan usahanya, itu benar-benar dapat menggerakkan beberapa siswa untuk bekerja lebih keras.


Menggunakan Motivasi Ekstrinsik untuk Menghargai Usaha
Mungkin salah satu cara termudah tetapi tidak selalu cara paling efektif untuk menghargai usaha siswa adalah dalam bentuk imbalan yang nyata. Agar menjadi paling efektif, penghargaan ini harus diberikan dengan hemat dan dengan sengaja. Penggunaan hadiah, baik itu permen, mainan kecil, atau stiker, dapat memotivasi beberapa anak untuk lebih berusaha. Ketika seorang siswa menguasai serangkaian keterampilan, hadiah ekstrinsik seperti makan siang dengan teman atau waktu luang di depan komputer dapat diberikan. Ini membantu seorang anak menetapkan tujuan jangka panjang sebelum menerima hadiah untuk usaha yang diterapkan.

Menggunakan Tanggung Jawab Kelas untuk Menghargai Usaha
Ada banyak anak yang akan bekerja keras untuk mendapatkan kesempatan menjadi pembantu kelas. Membiarkan siswa memilih pekerjaan seperti menjadi pemimpin lini, manajer persediaan, pembantu pekerjaan rumah, atau pengumpul kertas setelah menyelesaikan tugas yang sulit dapat menjadi hadiah yang bagus untuk usaha. Karena tugas-tugas ini lebih sulit bagi siswa virtual, tanggung jawab kelas lain yang dapat diselesaikan secara online termasuk ketua kelompok, reporter berita, atau pembaca tamu.

Menggunakan Share Wall untuk Menghargai Usaha
Sebagian besar siswa dari segala usia menikmati berbagi pekerjaan mereka dengan orang lain ketika telah diselesaikan dengan upaya terbaik mereka. Dinding berbagi adalah cara untuk berbagi pekerjaan orang lain. Ini bisa berupa karya seni, esai fantastis, atau proyek kelompok. Ketika karya seni dibagikan untuk dilihat orang lain, siswa akan bekerja keras untuk bergabung dengan dinding berbagi.
Hanya karena ruang kelas virtual tidak memiliki dinding fisik tidak berarti guru tidak dapat berbagi tugas yang sangat baik. Seorang guru virtual dapat membuat presentasi dan menambahkan potongan setiap minggu sehingga siswa memiliki kesempatan untuk mendapatkan penghargaan atas usahanya dan berbagi pekerjaan mereka dengan teman sekelas.

Menggunakan Sistem-Game untuk Menghargai Usaha
Banyak siswa saat ini tertarik pada sistem permainan tempat mereka dapat membuat karakter dan melewati tantangan. Ada beberapa program pendidikan yang memberi penghargaan kepada siswa dengan memberi mereka kesempatan seperti itu setelah serangkaian tugas berbasis keterampilan telah diselesaikan. Beberapa program permainan termasuk: Prodigy, Cool Math Games, Moby Max, Raz-Kids, Social Studies Weekly, dan Reading Eggs. Ini, dan situs pembelajaran berbasis kurikulum serupa lainnya, melibatkan siswa dalam pembelajaran yang menyenangkan dengan mendapatkan permainan yang bermanfaat dan hadiah virtual.

Menggunakan Hari Perayaan untuk Menghargai Usaha
Dalam upaya untuk mengajar siswa menetapkan tujuan jangka panjang, seorang guru dapat memberikan beberapa bentuk perayaan bagi siswa yang melebihi tujuan mereka . Salah satu contohnya adalah setiap siswa yang telah membaca lebih dari 3 buku dalam sebulan mungkin dapat menghadiri jam membaca gratis di luar dengan handuk pantai atau dengan boneka binatang favorit mereka. Sebuah kelas mungkin bekerja bersama dalam tugas kelompok untuk mendapatkan waktu istirahat tambahan atau kesempatan untuk mengadakan pesta kelas.
Siswa yang lebih tua yang menyelesaikan satu unit pelajaran dengan nilai rata-rata tertentu dapat menerima hari perayaan bebas belajar. Perayaan jarak jauh lainnya dapat mencakup film dan popcorn, permainan bebas sore hari, atau kesempatan untuk mengenakan kostum favorit ke kelas.

Pertimbangan untuk Menghargai Kerja Keras Siswa
Ada banyak faktor yang membuat ganjaran itu berharga dan bermakna bagi siswa.
Pertama, guru harus memperhatikan usia siswanya. Sementara siswa yang lebih muda mungkin menyukai kesempatan untuk mendapatkan stiker atau masuk ke dalam kotak harta karun, siswa yang lebih tua akan merasa diremehkan jika ditawari hadiah seperti itu.
Faktor lainnya adalah waktu pemberian hadiah. Beberapa siswa yang lebih muda membutuhkan hadiah instan untuk menyelesaikan tugas. Saat siswa tumbuh dan dewasa, mereka dapat diajar untuk bekerja untuk jangka waktu yang lebih lama sebelum diberi penghargaan. Penting bagi seorang guru untuk mengetahui kebutuhan dan kemampuan siswa untuk menunggu. Demikian pula, imbalan harus sesuai dengan tugas dan lamanya waktu yang dihabiskan untuk mencapainya.
Beberapa siswa akan bekerja keras selama dua atau tiga minggu jika tugasnya hanya sepotong permen. Di sisi lain, seorang siswa dapat bekerja sepanjang tahun pada tujuan membaca jika hasil akhirnya adalah karyawisata khusus. Terakhir, penting untuk dipahami bahwa sementara guru dapat mempromosikan kerja keras melalui penghargaan yang nyata, mereka juga perlu menumbuhkan motivasi internal yang akan mendorong siswa untuk ingin melakukan yang terbaik.

Post a Comment for "Cara Guru Menghargai Kerja Keras Siswa"